She’s So Smart. My Niece.

March 5, 2011 § Leave a comment

Terjadi percakapan antara Amanda, keponakan gue, sama Bokap. Amanda manggil Bokap dengan sebutan Akung. Kalo Nyokap, kayak yang udah gue jelasin di postingan sebelumnya, manggil beliau Mayang, Mama Eyang. *mesem*

Well. Langsung capcus deh yukkkk~

Percakapan Pertama
Bokap: “Dek, papanya Manda mana?”
Manda: “Kelja….”
Bokap: “Kalo mama?”
Manda: “Kelja… (beberapa detik kemudian) AKUNG?”
Bokap: “…”

FYI, bokap gue pensiunan TNI-AD, jadi yah lebih sering di rumah gitu. *nusuk*

Percakapan Kedua
Bokap: “Manda, sepeda motornya Akung mana?”
Manda: “Icu!” (sambil nunjuk motor bokap)
Bokap: “Kalo punya Mayang?”
Manda: “Icu!” (sambil nunjuk motor nyokap)
Bokap: “Yang paling bagus motornya siapa?”
Manda: “PAPA.”
Bokap: “…”

Asli ngakak gueeeee *ngakak* Keren bener dah ini anak kecil satu. Padahal umurnya aja belum nyampe 2 tahun (dia lahir bulan Juli), udah bisa ngomong yang bikin orang jleb-jleb-jleb gitu bok.

Ahh seriously I can’t wait her to be a grown-up. She’ll must be a very pretty smart talented woman for sure. Hihihi.

And, I can’t wait how MY OWN daughter is going to be.

I really cannot wait for that.🙂

Advertisements

Amanda

January 24, 2011 § Leave a comment

Hullooooo!

Uwahh, pagi tadi gue balik ke Surabaya nih. Hmm, nggak berasa deh waktu jalan cepet banget, tiba-tiba udah mau masuk kuliah lagi aja. Perasaan baru kemaren liburan semester. Perasaan baru kemaren UAS. Perasaan baru kemaren masuk semester 3. Perasaan baru kemaren lulus SMA. Perasaan baru… ya begitulah. Rencana balik hari ini soalnya emang pengen cepet ngambil lembar KRS. Biasalah, segala hal yang perlu diurus waktu awal semester sebelum kita bener-bener masuk hari kuliah. Tapi ternyata tadi pas udah nyampe kos, gue ngeliat cuaca di luar panas gila, jadi maleeeessss bangeeettttt. Akhirnya gue putusin buat nunda jadwal, ke kampusnya jadi besok deh. Kebangetan emang. Lah tapi kan gue ini paling nggak suka kepanasan, Sodara-Sodaraaa :p

As the result, gue ngendon di kamar kos seharian. Apalagi sesorean di luar ujan mulu, mayan deres lagi tadi tuh. Mending tidur dong yah gue… hahaha. Nikmat tiada tara deh tidur waktu adem ujan-ujan gitu, moreover gue lagi di Surabaya dimana elo pasti udah tau panasnya suka amit-amit nggak tau adat.

Tapi sendirian di kos gini, gue jadi keinget rumah… Keinget ponakan gue satu-satunya yang imut-imut kayak tantenya ini. Hihihi. Nih ponakan gue nih. Namanya Amanda Maritza Nurrizqina. 🙂

Dia umurnya masih 1,5 tahun. But she obviously is a very smart girl. Dia hafal semua barang-barang punya siapapun. Jadi kalo lo nyodorin dia suatu barang yang sebelumnya pernah lo tunjukin ke dia walaupun cuma sekali, dia pasti jawab dengan yakin itu punya siapa. Well, there are still many other brainy things from her, actually. Ntar deh ya kalo udah terkumpul gue ceritain lebih detail lagi, hehe.

Dia anaknya juga perasa banget loh. Indikasinya nih, nyari baby-sitter buat dia itu susahnya minta ampun. Kalo ada orang yang nggak bener-bener tulus sama dia, dia nggak bakal mau deket-deket sama orang itu. And somehow she’s so right.

Pernah ada satu mantan baby-sitter yang dia ‘musuhin’. Tapi musuhinnya ya musuhin khas anak kecil lah ya, kayak misalnya: nggak mau digendong, nggak mau disuapin, gampang nangis kalo dideketin, dst dst. Ternyata bener aja loh. Kata tetangga-tetangga emang si mbak yang satu ini suka nggak full sama Manda. Kerjaannya ngelamun mulu, jarang ngajak ngobrol Manda, jarang ngajakin Manda becandaan, pasif banget deh pokoknya. Dasarnya Manda anaknya nggak bisa diem, yah pantes dia nggak suka sama mbak-mbak yang ini.

Well, back to the kos, jadi gue kangen banget banget banget sama Manda. Padahal ngga ketemunya belom nyampe sehari prasaan. *sigh*
Akhirnya, demi ngurangin kangen, gue telfon lah nyokap. Gue bilang gue kangen sama Manda, dan katanya nyokap Manda juga kangen sama gue… hihihi. Katanya sejak gue pergi dia jadi suka manggil-manggil nama gue gitu. Ci, Ci, Ci. Abisnya kan dia masih cadel. Wkwkwk. Terus gue minta ke nyokap buat ngasiin hape ke Manda. Terjadilah percakapan absurd berikut ini.

Gue: “Haallooooo adek Mandaaaa ini tante Ci..”
Manda: “…”
Gue: “Adek lagi ngapain? Lagi sama Mayang apa sama Akuuung?”
Manda: “Ci! Ci!”
Nyokap: (samar-samar kedengeran) “Dek Manda kangen Ci ya?”
Gue: “Halooo Adek Mandaaa..” (gue nge-halo lagi gara-gara nggak ada respon)
Manda: “Ci! Anen! Anen!”
Gue: “Aiiihhh, Manda kangen Ci yaaa, hihihihi. Ci juga kangen adekk…”
Manda: (samar-samar) “Ci..”
Gue:“Manda?”
Manda: “Anda?” (yah dia balik nyebut nama sendiri)
Gue: “Manda udah maem belom?”
Manda: “Maem?”
Nyokap: “Loh adek mau maem (ngambil alih telfon) Dek, Manda minta maem nih, udah dulu ya, mumpung dia lagi minta maem! Daaahhh” (telfon diputus)
Gue: “…”

Duh. Perasaan tadi Manda bukan minta maem deh. Dia kan niruin omongan gue doang.

-______________-“

Dasar nyokap. Hahaha. Gue yakin deh, kejadian abis telfon ditutup adalah: nyokap ngambilin makan buat Manda, Manda ngeliatin, nyokap siap-siap nyuapin, dan dengan sukses Manda geleng-geleng kepala sambil ngesot ke kamar. *ngakak*

FYI, Manda manggil nyokap Mayang, alias Mama Yangti. Aneh memang. Kenapa nggak pake panggilan normal kayak Yangti, Uti, dst dst? Soalnya kita semua ngerasa nyokap terlalu terlihat muda buat dipanggil kayak gitu. Jadilah Manda didoktrin buat manggil nyokap dengan sebutan MAYANG. Yeah. Unyu abis. Hahahaha.

Well, sekarang gue kok jadi pengen cepet-cepet punya anak sendiri ya? HEHEHE. Alright theeen, segini dulu deh yah nulisnya, besok-besok dilanjut lagi, Peeps. 🙂

Catch ya later, Uncles Aunties! 😉

Doa Anak Tak Berguna Ini…

January 7, 2011 § Leave a comment

Ya Allah Tuhanku,

Tak bosan aku yang hina ini berdoa kepada-Mu..
Maafkanlah bila aku begini tak tahu malu..
Aku hanya berpikir bahwa hanya Engkau yang bisa memberi pertolongan atas segala sesuatu..

Ya Allah Tuhanku,

Lindungilah ibuku..
Kasihilah ibuku..
Di usianya yang semakin bertambah ini, kumohon, kumohon, kumohon, angkatlah beban-beban yang selama ini memberatkannya..
Ia memang ibu terhebat, terkuat, tersabar, tercantik, di dunia ini..
Tapi Tuhan, hatiku tercabik-cabik bila melihatnya tersenyum dalam tangis…
Menampakkan kekuatan di tengah kerapuhannya..
Menyebarkan kebahagiaan di tengah kepedihannya..
Sungguh Tuhan, Engkau membuatku menangis tersedu di saat seperti itu..

Seperti saat ini..

Ingin rasanya aku menemaninya, memeluknya, menangis bersamanya, Tuhan..
Hanya ini yang bisa kulakukan..
Karena aku tahu, dengan menangis, setidaknya perasaan bisa terasa lebih lega..

Ya Allah Tuhanku,
Izinkanlah aku membahagiakannya..
Dengan segala kelebihan yang Engkau berikan kepadaku..
Tunjukkanlah aku, Ya Allah..
Tuntunlah aku..
Sadarkanlah aku bila aku berada di jalan yang salah..
Dekatkanlah aku dengan cita-citaku..

Menjadi anak yang berbakti,
Menjadi anak yang berguna,
Menjadi anak yang sanggup menjaga amanah,
Menjadi anak yang sanggup membahagiakan orang tua,
Ibu hamba..

Semua yang kulakukan, usahakan, dan perjuangkan, adalah untukmu, Mama..
Jangan khawatir, aku akan membuatmu terlepas dari semua belenggu ini suatu saat nanti..
Karena aku sadar, akulah harapan terakhirmu..

I Love You, Mommy

Tentang Perceraian

January 3, 2011 § Leave a comment

Perceraian.

Kalo denger kata ini apa yang ada di pikiran lo ? Pasti macem-macem yah. Kalo di pikiran gue sih, perceraian itu sesuatu yang kadang dibutuhin, tapi kadang juga nggak dibutuhin sama sekali.

Let me explain this.

Selama hidup, sampe sekarang umur 19 tahun, gue udah denger banyak banget masalah rumah tangga yang ujung-ujungnya si suami atau si istri pada saling gugat cerai gara-gara nggak kuat ngadepin permasalahan mereka sendiri. Dan seringkali di saat seperti ini, mereka lupa sama yang namanya anak.

Pertama, gue mau bahas tentang diri sendiri dulu. Gue pernah ngerasain gimana rasanya berada di tengah-tengah konflik diantara orang tua gue. Konfliknya sih sejak dari gue masih bayi, bahkan sebelum gue lahir. Cuma berhubung otak gue baru bisa berfungsi buat ngerespon beginian waktu umur 4 tahunan, yah gue cuma bisa nyeritain dari umur segitu.

Intinya, dulu hubungan antara bokap sama nyokap gue kurang begitu baik. Watak bokap sekeras batu, nyokap juga (tapi masih mendingan nyokap). Jadi elo ngertilah jadinya bakal kayak gimana. Parahnya, bokap suka main fisik. Kalo lo sering nonton film thriller tentang pembunuh yang ngejar-ngejar korbannya pake piso sampe seisi ruangan berantakan, more or less, macem gitu juga yang sering gue liat di rumah. Bisa lo bayangin nggak gimana rasanya perasaan lo kalo ada di posisi gue ? Enggak ? Ya udah. Berarti elo beruntung banget. 😉

Nyokap gue, di satu titik, pernah mikirin buat ngegugat cerai bokap gue. Tapi berhubung nyokap kebayang-bayang dua anak ceweknya, nyokap urung. Nyokap lebih milih buat nahan semuanya demi gue sama kakak gue. No one could imagine how much suffering endured by my mother. No one. Even myself. Rasanya tuh, nyokap selama hidup nggak pernah ngerasain yang namanya kebahagiaan, kecuali dari anak-anaknya. Kebahagiaan yang dirasain nyokap tuh waktu gue ranking satu di kelas, waktu kakak gue juara lomba siswa teladan, waktu gue juara English Contest, waktu kakak gue jadi Yuk Mojokerto, waktu gue dapet gratisan SPP gara-gara ranking paralel tiga tahun, waktu nyokap ngeliatin piala-piala yang dipajang di ruang tamu. Dan asal lo tahu, gue sama kakak gue berusaha buat jadi anak berprestasi itu demi ngeliat senyum nyokap, karena cuma di saat-saat seperti itulah kita bisa bikin nyokap nangis bahagia, bukan nangis sedih.

Elo nggak bakal punya nyokap setegar nyokap gue.

Semakin ke sini, gue mulai bisa ngertiin keputusan nyokap. Dari dulu nih gue bolak-balik mikir, kenapa sih nyokap nggak cerai aja ? Padahal udah menderita kayak gitu ? Gue sebagai anak nggak masalah kok, orang gue juga udah empet banget sama bokap.

You know what ? Somehow I feel that my father loves me very much. He really does. All this time the matter is only about his temperament. He wants to change it, but he never can. He never can change the fact that he loves his family either. Nyokap ngerti kalo bokap sayang banget sama keluarganya, cuma caranya aja yang emang susah banget diterima. Bokap tuh kalo udah baik, baik banget. Tapi kalo temperamennya udah kumat, jahat banget. However, he loves us. Nyokap nggak mau ngancurin hati bokap. Seumpama mereka jadi cerai, maybe he wouldn’t see me and my sister again. Bandingin dua keadaan ini deh buat gambarannya:

1. Bokap nyokap cerai. Nyokap sedih. Bokap sedih. Gue sedih. Kakak gue sedih. Kita bakalan jarang ketemu. Keluarga pecah kemana-mana. Padahal kita masih saling menyayangi sebagai satu keluarga.

2. Bokap nyokap nggak cerai. Nyokap sedih. Bokap sedih. Gue sedih. Kakak gue sedih. Kita tetap satu keluarga. Permasalahan tetap ada, tapi setidaknya bisa kita pikul bersama sebagai satu keluarga. Saling ngingetin. Saling memperbaiki diri. Memperbaiki keluarga.

See ? Lo bisa ngerti kan pertimbangan nyokap buat nggak cerai ? Dan nyatanya, sampai sekarang kita masih lengkap satu keluarga. Alhamdulillah, bokap udah jauh lebih mending daripada dulu. Kalaupun kumat, gue udah gede. Gue bertiga sama kakak sama nyokap bisa ngingetin dia, atau kalau mau gampangnya nggak usah peduliin bokap sekalian kalo pas dia lagi marah nggak jelas.

Nah, cerita gue di atas adalah contoh di saat perceraian nggak dibutuhin. Kalau emang masih bisa diperbaikin, ngapain cerai segala. Beda lagi ceritanya kalo suatu keluarga emang nggak bisa diliat sisi positifnya lagi. Gue punya kasus kayak gitu, nggak usah gue sebut merk deh ya ini dialamin sama siapa. Yang jelas, gue tahu bener permasalahan ini soalnya yang ngalamin adalah salah satu orang terdekat gue.

Jadi, keluarga ini adalah keluarga yang harmonis, awalnya. Suami dan istri ini punya anak cewek umurnya 11 tahun sama anak cowok 5 tahun. Hubungan mereka yang anjis-harmonis-banget-bikin-orang-ngiri-setengah-mati ini cuma bertahan sampe si anak cewek naik ke kelas 5 SD. Mendadak semuanya berubah gitu aja sejak si suami jadi suka main cewek. Si bapak ini tiap hari malakin duit istrinya, bahkan kalau nggak dikasih dia bakal nyolong diem-diem sambil sebelumnya mukulin istrinya abis-abisan sampe lebam-lebam. Lah ? Bukannya dia juga kerja ? Kok malakin istri ? Come on. Ni orang otaknya udah rusak. Dia, demi nyenengin si cewek simpanannya, butuh duit banyak banget. Buat foya-foya gitu lah. Bahkan, cewek simpenannya sering dibawa ke rumah.

Parahnya,nyokapnya si bapak ini ngedukung anaknya buat nyari cewek lain selain istrinya. *jedotin kepala*

Parahnya lagi, si bapak jadi ke dukun buat guna-guna istrinya biar nurutin semua kata dia.

Parahnya lagi lagi, si cewek simpenan dikenalin si bapak ke dua anaknya sebagai pacarnya ayahnya. *terjun payung*

Istri sama anak-anaknya ditelantarin. Nggak pernah lagi ngasih nafkah (boro-boro ngasi nafkah, yang ada juga malakin terus). Si suami nggak punya otak ini cuma mikirin dunia, nggak inget sama Tuhan. Si istri udah minta cerai bolak-balik tapi ditolak mentah-mentah. Kenapa ? Karena si suami nggak mau kehilangan sumber duit tetap: gaji istrinya. Lo bisa bayangin gimana rasanya jadi istrinya ? Dan lebih buruk lagi, jadi anaknya dengan umur masih segitu ? Gue nggak bisa.

Mirisnya, keadaan ini masih berjalan sampe SEKARANG.

Ini adalah keadaan dimana perceraian udah kudu terjadi. Dan ironisnya, mereka nggak bisa cerai gara-gara akal busuk suaminya.

Entahlah, mungkin ada maksud tertentu Tuhan dibalik semua itu. Dan semoga maksud Tuhan ini akan segera terungkapkan….

Yah, begitulah. Perceraian, jangan melulu memandangnya sebagai sesuatu yang buruk. Tapi jangan juga gegabah buat ngelakuinnya tanpa pertimbangan yang bener-bener masak. Kuncinya ada di tangan si orangtua itu sendiri.

Satu hal yang jelas, cerai atau nggak cerai, kalau orang tuanya pada dasarnya emang nggak bener, pasti anaknya yang bakal jadi korban.

Nah, buat kalian yang orang tuanya udah bercerai, be strong, Guys ! Ambil deh hikmah dari setiap kejadian. Sekecil apapun itu. Buat yang orang tuanya masih lengkap, bersyukurlah. Jaga baik-baik keluarga lo.

Dan kita, para calon ayah dan calon ibu, siap-siap dong yah ! Suatu saat nanti, kita pasti jadi orang tua terbaik di dunia untuk putra-putri kita… Hihihi…

I love you all, Guys ! :-)

Where Am I?

You are currently browsing the family category at Ciphu babbles....